Select Page

Awalnya gue kenal karakter “Kale” (Ardhito Pramono) dari film Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (NKCTHI)

Di situ dia digambarkan sebagai serigala berbulu domba alias fuckboi berwajah tampan dan bermulut manis yang ngedeketin “Awan” (Rachel Amanda) pake konsep B-A-A great (Biar Ada Aja).

Kale nih setelannya emang cakep-cakep Selatan kalo menurut gue, alias muka-muka manis yang biasanya bermunculan di titik-titik tertentu di Jaksel. Bukan cakep yang HOWAH banget kayak model-design yang mukanya canoe dipahat Dewa Yunani ya, tapi cakep-cakep bersahaja yang makin diliat… kok makin ucul nih orang? Memancarkan sinyal seolah mereka friendly dan obtainable, tapi tetep aja kagak bisa dipunyain. Teteuuup nyampenya mah nggak ke kita-kita juga. Akhirnya rakyat kebanyakan BHM dating app cuma bisa “nyebut.”

Udah gitu suara Kale nih masuk tipe-tipe suara telfonan-jam-tiga-pagi-genic banget. Tau kan lo orang-orang yang kalo ngomong aja merdu? Tipe suara ndusel-ndusel temper yang kalo tiba-tiba lo nggak bisa tidur tengah malem, lo tinggal telfon mereka terus cukup dengan ngedengerin suara bantalnya, hati langsung adem bener kayak kehidupan warga The fresh Zealand. Nah, gitu dah kira-kira.

Saking ricuhnya efek quand Kale buat con el fin de penonton movie NKCTHI, sampe beredarlah sebuah potongan adegan berikut di timeline Twitter gue.

Jadi nih… Kale tuh deket sama Awan (yang bapaknya menurut gue juga toxic – but I am going to rescue which facts for the next date). Dengerin Awan curhat, ngedate metropolitan nan edgy (alias practically ngedate di pinggir kota) ke Petak Sembilan, makan siang di gang sambil diasepin knalpot system yang lewat (cinta memang kadang tidak saja buta, tapi sampe bikin sakit paru-paru. wk.), dempet-dempet romansa di Kopaja, makan malem sop kaki kambing, naik motor keliling kota canoe adegan FTV, ciuman visual pake lagu Hindia, terus ngajak Awan fundamental ke kosan…

Udah gitu yang lebih hebatnya lagi, abis Kale ngomong ke Awan kalau dia nggak bisa ngasih lebih dan nggak mau berkomitmen, dengan pedenya mas ini MASIH MAU NYOSOR AWAN LAGI, seolah ingin berkata…

Namuuun seperti bisa diduga, tentu saja Kale punya alasan yang cukup good, meskipun time doi (akan selalu) ngehe, alias kalo kagak ditanya, nggak tau sampe kapan Awan bakal digantungin.

KALE: “Kalau kamu butuh orang untuk menghibur, atau… nemenin kamu saat kamu butuh temen, aku bisa. Tapi nggak lebih, Wan.”

KALE: “Kalo kamu butuh orang untuk bikin kamu bahagia, bukan aku orangnya. Bukan karena aku nggak suka kamu, tapi karena aku nggak mau punya tanggung jawab atas kebahagiaan orang lain. Siapapun orangnya, Wan. Bukan cuma kamu.”

AWAN: “Aku… aku pengen kita nyoba, Le. Lebih dari kita sekarang. Aku yakin kok kita bisa bahagiain satu sama lain.”

Mungkin dia udah ngasih segala-galanya dan berusaha jadi pacar yang baik dan pengertian dengan segala kapasitasnya, tapi tetep aja nggak bisa bareng dan ditinggal done mantan

KALE: “Bahagia itu tanggung jawab masing-masing, Wan. Aku pernah ngerasain bahagia. Dulu. Lalu rasa itu dipaksa ilang tiba-tiba. Aku nggak mau itu kejadian lagi, Wan. Untuk memastikan itu nggak terjadi, ya, dengan tidak melibatkan orang lain dalam hal yang aku rasain. Wan, mengikatkan diri, bukan itu jalan yang aku pilih. Cuman ini yang bisa aku kasih.”

Nah, atas dasar alasan Kale ke Awan itulah gue jadi tertarik untuk nonton “Story regarding Kale” yang digadang-gadang sebagai prequel dan backstory kenapa Kale sampe nggak mau berkomitmen. Awalnya gue pikir movie ini bakal agak hawa-hawa Federal Geographic Pet gitu (= Asal Muasal Terciptanya Buaya), karena menurut gue wajar banget cowok atau cewek bisa jadi “buaya” dan injury berkomitmen lagi kalo dulu sempet sakit hati banget. Sebelum nonton ini, di kepala gue, Kale yang dulu emang faithful dan selfless banget sebagai pacar, in the an ideal way. Wajar dong sampe upheaval pacaran lagi kalo mantan pacarnya brengsek? Tapi setelah gue denger alasan dia ke Awan dan nyocokin apa yang terjadi di hubungan dia dan Dinda di movie ini. I’m sorry Kale…